Muslimah puki basah

by  |  05-Mar-2017 06:47

Pemimpin wanita dari pelbagai badan dan kelab dari negara-negara dunia ketiga telah berhimpun di KL untuk menghadiri simposium itu dalam rangka mengubah putaran roda sejarah ke arah menonjolkan wanita sebagai tenaga yang efektif dan berkualiti sebagai agen pembangunan. Dan Datin punya sebab yang solid untuk berbangga kerana dia dipilih sebagai pembicara utama yang ucapannya akan dijadikan ‘lead’ dalam simposium tiga hari itu. Bahkan jika kena gayanya Datin Mazidahlah akan mampu menjadi ketua negara wanita seperti Cory Aquino di Filipina, Margaret Thatcher di Britain atau macam mediang Indira Ghandi di India atau Benazir Butto di Pakistan. Nanti saya baca…” kata Datin Mazidah sebaik meneliti teks ucapan yang telah tersedia itu. Mariam, setiausha sulitnya membetulkan tempat duduk serta mengirai-ngirai rambut perangnya yang dicelup ala Farah Fawcett.“…Wanita dunia ketiga harus membebaskan diri dari kepercayaan dogmatik dan orthodoks yang mengongkong mereka sama ada yang datang dari adat resam timur ataupun kepercayaan agama yang sempit…”patah-patah ayat terluncur dari mulut wanita ini bila membaca kembali ucapannya. Cuma sayang…hidungnnya tetap pesek, macam pelepah kelapa seperti kebanyakan orang Melayu. Wanita mesti bergelanggang dan gigih bersaing dengan lelaki di setiap bidang sama ada di bidang keintelektualan mahupun di bidang professional.

muslimah puki basah-8

Minggu ini ada terasa ingin rehatkan pemikiran pembaca dan saya dengan sesuatu yang santai. mudah-mudahan boleh dijadikan aspirasi dan insprasi baru untuk generasi muda. Riak-riak gembira membuak-buak, terpancar melalui senyuman yang sentiansa menguntum di bibir bersalut gincu itu. Lainlah Datin Mazidah,pemimpin wanita maju yang terbang dari gawang ke gawang. Kucing Parsi kesayangannya datang mengelus-ngelus hujung kakinya. Watak Timur…pilih baju kurung atau majlis Maulidin Nabi…tentu jubah Mesir atau kain kerudung Indonesianya. Terasa macam ada sesuatu yang jahat dan buruk bila menyebutnya. Deruman BMW 732i menderu keluar dari pintu pagar banglo di atas Bukit Permai itu dengan Datin Mazidah tersandar mengembangkan dada di sebelah kiri belakang pemandunya. ” Kembang- kuncup perasaan Datin Mazidah bila mengenangkan kejayaannya.

Insya-Allah, mingggu depan kita boleh berkongsi satu kertas kerja yang telah saya bentangkan pada hujung minggu lalu – DAKWAH KONTEMPORARI DAN CABARANNYA di USIM. Dan ketika menulis pun usia saya masih dalam lingkungkan 20 ‘an. Datin masih dibuai-buai bangga kerana kemampuan dan sanjungan yang diterimanya di Seminar Wanita Kebangsaan dua hari yang lalu. Kalau ada ball dan tari-menari, Datin akan muncul fesyen Joan Collins atau Linda Gray dalam filem Dynasty dan Dallas. Hati tua Mak Mah masih curiga dengan sesuatu yang baru dan moden. Lihatlah bedak,eye shadow dan rough yang terpalit di wajah Datin. Kereta megah memecut gagah membelah pagi menuju pejabat Datin di tengah Kota KL. Cantik digilap oleh budak pejabatnya-seorang lelaki staf. Kejayaan yang bukan sahaja diiktiraf ramai orang dengan Anugerah “Tokoh Profesional Wanita Terbaik”,yang diterimanya tahun lalu. Segala pembetulan dan tambahan yang Datin minta telah saya masukkan,”kata Mariam,setiausaha peribadinya.

Bayang-bayang wajah Datuk Murad langsung tak terlintas dalam kepalanya.

Bagaimana suaminya pulang ke rumah dengan wajah lesu dan letih akibat menghayun batang golf macam petani menghayun tajak di sawah.

Bayangkan, sudah sepuluh tahun dia merasa kesepian. Sekali lagi BMWnya membalah hiruk-pikuk kota menuju destinasi idaman para pemimpin wanita yang akan membuahkan berbagai resolusi dan ketetapan yang bakal memeningkan kaum lelaki. Dan kini tibalah masanya Datin Mazidah, M,(Sociology) di Harvard untuk meletupkan kata-katanya. Kita jangan biarkan lelaki terus memonopoli semua bidang. J adi apa gunanya kita terus menjadi bayang-bayang. “Dalam bidang industri dan perdagangan kaum wanita mesti menjadi penggerak dan perancang.

Community Discussion